Review Film: Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck


Review Film: Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Haloo pembaca yang arif&budiman..

Gimana kabar kalian?

Kali ini saya mau mengulas film yang baru saja saya tonton kemarin. Sebuah film yang diadaptasi dari Novel Buya Hamka.  Sebuah film yang akan memorable, menyajikan cerita yang kompleks, apik, bermakna dan mengesankan. Sebuah film Indonesia yang membanggakan dan sangat baik ditonton di penghujung akhir tahun 2013 ini. Film yang akan membuat Mbrebes mili atau maksudnya berlinang air mata kalo kata orang jawa.

Ulasan tulisan ini akan SANGAT SPOILER ALERT!! Bagi yang belum menonton. Keputusan di tangan pembaca dan calon penonton, berbijaklah! :)

TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WIJCK
 
Poster Film

Para Pemeran Utama:
Zainuddin diperankan oleh Herjunot Ali
Hayati diperankan oleh Pevita Pearce
Azis diperankan oleh Reza Rahardian
Muluk diperankan oleh Randi ‘Nidji’

Alur Cerita

Babak I: Awal perkenalan dengan Hayati

Setting dimulai dari Makassar, seorang anak muda bernama Zainuddin pamit kepada Ma’Base di Makassar untuk pergi ke Batipuh, Padang pada tahun 1930. Maksud kedatangan Zainuddin ke Padang adalah untuk mengunjungi tanah kelahiran mendiang ayah nya yang sudah wafat bernama Sutan Muntari. Salah satu tokoh yang dihormati di wilayah tersebut. Selain itu, Zainuddin ingin melihat keelokan, keindahan tanah Minang. Disamping ingin menimba ilmu agama disana sebagai tujuan utamanya. Namun percik konflik mulai terlihat, kala Zainuddin menyadari bahwa identitasnya etnis nya yang “tidak jelas” membuat khawatir akan keberadaan dirinya dan meminta perlindungan di rumah saudara di Batipuh.

Lambat laun, Zainuddin muda ini mulai mengenal, belajar dan bergaul dengan teman sebaya disana. Setelah beberapa bulan disana, ia melihat seorang gadis muda cantik yang sedang naik semacam delman (sebagai alat transportasi desa pada zaman dahulu). Setelah ditelusuri, diketahuilah bahwa nama gadis tersebut adalah Hayati. Singkat cerita, mereka berkenalan dengan cara yang cukup romantis bagi saya secara pribadi. Lalu, bertukar surat. Benih-benih cinta pun tumbuh. Adegan yang menceritakan jalinan kasih dirasa cukup cepat, sejak awal mula Zainuddin melihat Hayati untuk pertama kalinya.

Namun, ketika cinta sudah saling bertautan, konflik pun muncul. Menyoal identitas etnis yang setengah-setengah, Zainuddin menjadi omongan warga, bahkan setelah satu/dua bulan ia dijauhi oleh teman-teman sebayanya, tidak dianggap karena secara adat  Zainuddin adalah orang “luar”. Zainuddin adalah keturunan Minang (ayah) dan Bugis (ibu). Pada saat itu lah, Zainuddin pindah ke Padang Panjang. Sebelum itu, Hayati yang mendengar kabar tersebut langsung meminta bertemu di Danau, tempat dimana Zainuddin suka menulis surat untuk Hayati. Disitu mereka membuat janji, untuk bertemu kembali, merajut cinta agar jadi satu, nanti. Adegan ini cukup lama dan dialog yang dibangun sangat indah, backsound lagu Nidji yang berjudul "Sumpah&Cinta Mati ku" juga bagus melatari adegan ini.

Setelah pergi ke Padang Panjang, ia tinggal di rumah seorang guru agama. Mulai dari sini, cerita mulai “hidup”. Setelah ada scene yang cukup serius, kita disuguhkan oleh dibuat terpingkal oleh banyolan Muluk, sebagai anak yang bisa dikatakan Badung, nganggur. Lucu deh adegan yang melibatkan dirinya. Dirinya lah yang mengantar dan memperkenalkan Zainuddin menyusuri kota Padang Panjang. Berita gembira pun muncul, ada kabar dari Hayati bahwa dirinya pun ingin pergi berkunjung ke Padang Panjang. Hingga akhirnya kabar gembira tersebut berputar 360 derajat, bagi Zainuddin, bagi Hayati.

Hayati saat menonton Pacuan Kuda dengan Azis

Scene mulai difokuskan kepada pertemuan Hayati dengan Azis. Azis seorang pekerja sukses yang bekerja di kota Padang. Sering berhura-hura dengan teman Belandanya. Gayanya bisa dibilang cukup Necis untuk seorang dari kalangan atas. Azis terpukau dengan kecantikan Hayati dan menaruh hati padanya. Disini, konflik mulai menjadi petaka, khususnya bagi Hayati. Rencana hati ingin mengunjungi Zainuddin untuk bertemu, melihat pacuan kuda yang ‘bergengsi’ bersama. Justru malah diajak oleh Azis dan kolega-kolega nya nonton bersama. Terlihat sekali stratifikasi pakaian yang digunakan. Azis yang dengan modal pas-pasan karena ia miskin pada saat itu, hanya bergaya seadanya (justru terkesan alim sekali). Berbeda dengan Azis yang datang menggunakan mobil dan berpakaian bagus, begitu pula Hayati yang telah didandani menjadi sedikit modern. Pada akhirnya, mereka hanya bertatap muka. Scene disini cukup membuat sedih penonton.

Konflik yang menjadi malapetaka, khususnya bagi Hayati tidak hanya sekedar tidak dapat betemu dengan Zainuddin saja. Masalah yang kemudian muncul adalah ada upaya Azis yang bergelimang harta, keturunan Minang asli dan Zainuddin sebagai pemuda rantau yang miskin, tidak punya uang sepeser pun, identitas etnis Minang-Bugis yang dipermasalahkan kaum adat Minang untuk melamar nikah Hayati. Alhasil, dilakukan musyawarah para pemuka adat yang dipimpin Datuk dan para Ninik-Mamak lainnya. Scene ini memperlihatkan kuatnya Adat mempengaruhi proses sendi kehidupan sosial individu di Minang. Tentu sudah bisa tertebak, Azis lah yang menang. Pernikahan tersebut menghancurkan kondisi psikologis Hayati yang tidak bisa berbuat apa-apa, tunduk pada adat. Begitupun Zainuddin yang kemudian jatuh sakit oleh kabar tersebut. 

Kemesraan Azis dan Hayati setelah menikah

Kedatangan Hayati yang menjenguk Zainuddin setelah menikah dengan Azis makin memperparah situasi. Saat Hayati datang, Zainuddin seperti orang yang mengigau sambil memegang tangan Hayati, mengajak Hayati menikah, hingga ditengah-tengah kekacauannya menginggau, Zainuddin sadar bahwa tangan perempuan yang sedang dipegangnya adalah tangan yang sudah menikah. Adegan ini membuat para penonton sulit untuk tidak menitikan air mata, bersimpati pada guncangan jiwa Zainuddin. 

Saat Zainuddin masih melarat dan membaca surat penolakan lamaran

Dua bulan lamanya, Zainuddin terbaring di kasur, sakit dan terguncang jiwanya akan kesepian dan kemelaratan. Guncangan jiwanya bukan tanpa sebab dan berlebihan. Sejak kecil, Zainuddin sudah menjadi anak yatim piatu, sendiri, miskin&melarat pula, ditambah kisah cintanya dikhianati oleh perempuan yang justru memberinya janji untuk bertemu kembali, janji untuk mencinta sehidup semati, perempuan yang memberinya harapan untuk menjadi lelaki yang kuat. Namun pada akhirnya, sosok Bang Muluk muncul memberinya harapan, mengisi kekosongan hatinya, menjadi sahabatnya. Bang Muluk memberinya pencerahan untuk Move On

Babak II: Awal Perantauan Zainuddin ke Batavia hingga Soerabaja

Ditengah-tengah kesedihan yang berkepanjangan, Bang Muluk menjadi sahabat yang mendorong dan menyemangati Zainuddin untuk bisa Move On. Menata kembali hidup yang lebih baik, dan mungkin makna terselubungnya “Take A Revenge” bagi si Hayati yang sudah hidup mewah dengan Azis. Bang Muluk memberi motivasi dengan memuji Zainuddin bahwa dirinya adalah pemuda hebat yang berwawasan luas dan memiliki karya sastra, hikayat yang indah, bahkan layak untuk dikirim ke penerbit. Akhirnya, Zainuddin memutuskan untuk merantau ke Batavia, kebetulan Bang Muluk memiliki kenalan orang penerbit di Batavia. Disini pula, scene yang menunjukan kisah persahabatan seperti dialog Zainuddin-Bang Muluk “sahabat sejati sampai mati!” Mulai dari sini, nasib mereka berdua berubah. Begitupun nasib Azis dan Hayati.

Setibanya mereka (Zainuddin&Muluk) di Batavia, mulai diperkenalkan lah kata-kata Kapal Van Der Wijck. Yang disebut-sebut kapal pesiar yang mewah buatan Feyenoord. Saat itu pula lah, ada orang dari bagian penerbit yang suka dengan kisah hikayat yang dikarang oleh Zainuddin dan layak diterbitkan di koran sebagai cerita bersambung. Nasib baik pun berpihak pada si anak rantau dan sahabatnya ini, ia ditawari untuk menjadi seorang penulis yang kemudian diberi fasilitas mesin tik, kertas dan ruang. Bang Muluk menjadi sahabat setia yang mengurusi segala hal yang berkaitan dengan Zainuddin.

Lambat laun, tulisannya di koran ternyata mempengaruhi banyak orang, hingga cerita hikayatnya dibuat menjadi sebuah buku yang berjudul “Teroesir”. Cerita hikayat tersebut sontak digandrungi&membuat “galau” khalayak luas. Di Batavia, akhirnya terjadi mobilitas sosial pada diri Zainuddin. Kini, ia menjadi penulis terkenal . Bukunya laku keras, habis terjual. Dibukunya menggunakan nama samaran, “Tuan Zhabir” namanya. Sekarang ia mulai membenahi tampilannya (tentu atas dorongan dan arahan Bang Muluk) dan bisa membeli mobil. Dua tahun kemudian, nasib baik untuk kedua kalinya datang menhampiri si anak rantau yang alim dan baik hatinya itu. Ia ditawari untuk mengurus kantor penerbitan yang terbengkalai di Soerabaja. Maka, kesempatan itu tidak ditolak oleh Zainuddin dan Bang Muluk. Pada tahun 1932, Zainuddin mengelola kantor penerbitan “Poestaka Rakjat” di Soerabaja. Di Soerabaja, Zainuddin membeli ‘Rumah” yang mungkin lebih tepat dikatakan sebagai Istana, karena memang berbentuk seperti istana.

Bagaimana dengan kehidupan Hayati-Azis di Padang Panjang? Suram. Kehidupan mereka kian tak ada kebahagiaan. Hayati yang mula menjalani hidup mewah meski kesepian karena ditinggal “ngantor” oleh Azis ke Padang. Padahal, yang dilakukan oleh Azis hanyalah main perempuan dan berjudi tanpa sepengetahuan Hayati. Setiap kali pulang ke rumah dan hayati tidak Stand By menyambut kepulangannya, Azis jadi sering bertindak dan berbicara kasar dengan Hayati. Disinilah sosok Azis yang sebenarnya mulai diperkenalkan. Watak kesombongan&kekasarannya mulai menguat. Hal ini ditandai oleh seringnya ia berbicara kepada Hayati,”Dasar Kampungan!”, “Kamu cuma seorang gadis kampung!”. Puncaknya, Azis marah besar karena Hayati sering baca buku “Teroesir” meski keduanya belum tahu bahwa buku tersebut karangan Zainuddin.

Tentu hal tersebut sering membuat sedih di hati Hayati. Sangat sedih dan langsung diutarakan kepada Azis. Meski dalam beberapa scene, perecokan rumah tangga mereka sering terjadi setelah itu. Singkat cerita, Azis mengajak Hayati untuk pindah ke Soerabaja karena kabarnya ada kenaikan pangkat jabatan Azis dan disuruh mengurus kantor pula di Soerabaj. Berangkat lah mereka dan setiba disana, ada undangan menonton pertunjukan Opera “Teroesir”. Pada momen ini, setelah sekian lama tak bertemu, mereka bertiga (Azis-Hayati dan Zainuddin) akhirnya saling bertemu kembali. Dengan nasib yang berbeda.

Yang membuat terpingkal adalah ketika dialog Zainuddin menyapa mereka, khususnya Hayati,”Halo Zainuddin, sahabatku, lama kita tak jumpa dan Halo pula “Orang Kayo ni”(bernada menyindir), Hayati “. Hayati hanya bisa tertunduk malu, merasa tidak enak akan semua yang terjadi diantara mereka. Momen tersebut ternyata digunakan oleh Azis untuk mendekati Zainuddin untuk meminjam uang untuk membayar semua hutang-hutang judi selama ini. Hal ini kemudian menguak satu hal, bahwa kondisi keuangan rumah tangga Azis-Hayati sedang kacau balau. Ditunjukan oleh scene ada sekelompok penagih hutang berlogat jawa datang dan menyita habis barang di rumah mereka. Ternyata uang yang dipinjam dari Zainuddin hanya dibayar sepertiganya saja. Collapse seketika.

Saat Zainuddin bertemu dengan Azis dan Hayati di Opera "Teroesir"

Pada akhirnya, Azis mengajak Hayati untuk tinggal ke rumah “Istana” nya Zainuddin. Tentu dengan senang hati Zainuddin menerima, meski sikapnya menjadi dingin kepada Hayati karena masih menyimpan benci dan luka cintanya. Oh iya, Zainuddin melarang siapapun masuk ke ruang kerjanya kecuali Bang Muluk”. Hampir sebulan lamanya menumpang dan tiba-tiba Azis jatuh sakit akibat depresi dan merasa tidak enak kepada Zainuddin. Ketika sudah pulih, Azis meminta maaf kepada Zainuddin bahwa selama ini sudah bersikap semena-mena dan memandang rendah Zainuddin. Sejak saat itu, Azis berupaya insyaf dan berupaya merantau lagi, meski sempat dicegah oleh Zainuddin. Namun keputusan sudah bulat, Azis lebih memilih ingin merantau dan kembali mencai pekerjaan dan memohon kepada Zainuddin agar Hayati bisa tetap tinggal selama ia mencari kerja.

Saat berada di kediaman Zainuddin

Zainuddin pun akhirnya setuju. Namun ia berpesan kepada Azis,”Aku hanya berpesan, Ubahlah Haluan Hidup”. Pesan tersebut sangat bijak dan menyentuh dalam film ini.

Babak III: Akhir kisah cinta segitiga Azis, Hayati, Zainuddin

Hari-hari berlalu setelah Azis pergi mencari pekerjaan, Hayati merasa makin tidak enak dengan Zainuddin, karena sejak kedatangannya saat itu Zainuddin tetap bersikap dingin dan seperti menjauhi Hayati. Curhatan itu diutarakan Hayati kepada Bang Muluk. Hayati pun mempertanyakan kenapa ia tak boleh masuk ke ruang kerja Zainuddin. Bang Muluk pun menceritakan keseluruhannya kepada Hayati, sampai-sampai Hayati pun miris mendengarnya. Hingga pada akhirnya, Bang Muluk memperbolehkan Hayati masuk ke dalam ruang kerja Zainuddin dan Hayati merasa terpukau oleh keindahan di dalamnya. Sampai pada akhirnya Bang Muluk menarik suatu kain yang menutupi sebuah lukisan sangat besar. Lukisan tersebut adalah Hayati. Scene ini cukup membuat merinding.

Esok hari, Surat dari Azis pun tiba. Bukannya Kabar baik yang dikirim dengan surat dari Azis setelah lama mencari kerja, ternyata justru kabar buruk yang datang. Surat yang dikirimkan berisi talak perceraian Azis kepada Hayati, Azis meminta agar Zainuddin kembali mencintai dan menerima Hayati. Kabar paling buruknya adalah kabar kematian dari Azis, ia meninggal di sebuah kamar, seperti hotel. Meninggal akibat Overdosis obat. Entah obat seperti apa.

Saat Zainuddin dan Hayati menerima surat dari Azis

Pada akhirnya, setelah didera berbagai peristiwa pilu, Hayati memberanikan diri untuk menanyakan langsung kepada Zainuddin tentang sikapnya yang berubah drastis kepadanya dan menanyakan apakah cinta bisa terajut kembali setelah semua ini terjadi?. Pada saat ini lah scene dimana Zainuddin meluapkan segala curahan emosinya di depan Hayati. Ada kalimat menarik yang diutarakan oleh Zainuddin kepada Hayati meski saya sedikit lupa akuratnya gimana tapi kurang lebih seperti ini,

”Seperti itulah perempuan, lebih bisa mengingat kekejaman yang diakibatkan oleh orang lain kepadanya meskipun sangat kecil, sedangkan kekejamannya sendiri kepada orang lain tidak pernah ia ingat!” 

Scene curhatan akumulasi emosinya selama ini sangat menguras emosi penonton, bahkan banyak penonton yang kemudian kembali terisak tangis. Dialog yang dibangun sangat lugas oleh Zainuddin untuk menyampaikan dan menyimpulkan, “Sekarang, siapa yang sebenarnya kejam? Bukan aku! Bukan!”. Lantas, itu tandanya Zainuddin telah menutup pintu hatinya kepada Hayati secara terang-terangan. Zainuddin pun menyarankan Hayati pulang ke kampung halaman, ke Batipuh dengan menggunakan Kapal Van der Wijck.

Hayati yang secara kilas peristiwa memang bersalah, tak bisa berbuat banyak untuk meyakinkan hati Zainuddin bahwa hatinya masih mencintai Zainuddin, tidak pernah berubah, gagal. Sia-sia. Lantas, keesokan harinya dengan diantar oleh Bang Muluk ke pelabuhan, tibalah mereka di samping kapal yang megah itu, Kapal Van Der Wijck. Namun, entah kenapa Hayati memiliki firasat buruk, ia berucap ke Bang Muluk,”Bang, apa gerangan ini, serasa kaki tak mau menaiki kapal yang karamnya seperti akan tenggelam. Serasa kaki ini diam, lebih nyaman menapak di pijak bumi”. Namun, pada akhirnya tak ada pilihan lain, naik lah ia ke kapal. Sebelum benar-benar pergi, Hayati memberikan secarik kertas kepada Bang Muluk yang isinya kesungguhan , keteguhan dan konsistensi hatinya selama ini kepada Zainuddin. Hidupnya dicurahkan, mati pun ingin bersama Zainuddin.

Namun, takdir berkata lain. Firasat buruk Hayati terjadi. Kapal mengalami kendala di tengah-tengah perjalanan. Kapal pun karam, korban berjatuhan ke laut. Begitupun Hayati, harapannya, impiannya, cita-citanya, cintanya, kenangannya.. tenggelam bersama Kapal Van Der Wijck. Takdir akhir memberi menit-menit terakhir, mempertemukan kembali ‘janji’ kepada sang kekasih. Ia selamat. Namun sekarat. Zainuddin dan Bang Muluk yang mengetahui kabar itu, bergegas naik mobil seharian untuk melihat keadaan Hayati. 

Saat Hayati tenggelam ke laut


Setibanya di rumah sakit, dokter tidak bisa menolong banyak kepada Hayati karena peralatan yang tidak memadai. Adegan Scene terakhir ini akan membuat klimaks film ini menjadi kembali sangat menguras emosi. Di ambang kematiannya, Hayati lega, senang bisa bertemu untuk terakhir kalinya dengan Zainuddin. Orang yang sangat dicintainya, hidup dan matinya pun ingin terus bersamanya. Hayati minta dibacakan dua kalimat syahadat oleh Zainuddin. Sambil menangis, Zainuddin menuruti permintaan Hayati. Dituntunnya berkali-kali Hayati untuk membaca dua kalimat syahadat. Hingga pada akhirnya, Hayati menutup mata untuk selamanya.
Di akhir cerita, Scene diganti menjadi kepedihan yang mendalam dengan membacakan ayat suci Al-Quran di kuburan Hayati pada beberapa waktu. Menuju akhir film, Zainuddin kemudian terlihat sangat sibuk mengetik di mesin tik, menulis seharian, lembar per lembar. Hingga menjadi satu naskah tulisan. Selain itu, kabar baiknya, Bang Muluk yang tadinya bermental preman pasar, sekarang sudah menjadi lelaki sejati dengan melamar seorang wanita bernama… Lupa sih, kalo ga salah sih Ida deh. Dan kembali menyatakan bahwa mereka adalah sahabat sejati, sampai mati. Oh iya, Rumah ‘istana’ di Soerabaja itu dijadikan Panti Yatim Piatu bernama “Panti Yatim Piatu Hayati”.

Scene yang mengakhiri film ini adalah ketika dialog Bang Muluk menyuruh Zainuddin menyudahi kesedihan dan menerima kenyataan bahwa Hayati sudah meninggal. Namun, ternyata kata-kata Zainuddin membuat Bang Muluk tercengang,

”Tidak. Hayati tidak mati. Ia tetap hidup… Hidup dalam buku ini, buku baru ku… “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck”.

SELESAI

Analisis Film

-          Kelebihan 

Latar suasana petang menuju malam di tanah Minang, kelamnya suasana yang ditawarkan di ‘istana’ Zainuddin, warna-warna gelap jsutru cukup memanjakan mata. Sangat enak untuk dilihat. Pengambilan gambar yang apik juga menambah nyaman menontonnya. Lalu, yang saya acungi jempol adalah kompleksitas ceritanya. Bisa dikatakan “padat”. Sehingga kita benar-benar harus fokus menontonnya. Ini memang dramatis sekali, namun ceritanya tidak sederhana. Hukum Adat daerah, kemiskinan, harapan&cita-cita menjadi substansi yang reflektif bagi kehidupan sosial pada zamannya. Dimana Adat masih menjadi fakta sosial yang mempengaruhi sendi-sendi kehidupan sosial masyarakatnya. Bahkan hingga cinta sekalipun.

Saya acungi juga kepada ketiga aktor dan aktris yang sangat apik memerankan orang Minang asli. Khususnya kepada Herjunot Ali yang sangat apik membawakan tokoh Zainuddin. Dari perwatakan, konsistesi logat, dan mimik mukanya kala senang, sedih, benci. Cukup sempurna. Reza Rahardian pun demikian, membawakan tokoh Azis yang arogan dengan apik. Begitupun Pevita, menjadi gadis desa yang patuh adat saya rasa sulit untuk bisa memerankannya. Namun, lirihan-lirihan, lemah-lembut, keindahan dialog yang dibawakan bagai syair. Meski ada kekurangannya juga, dibahas dibawah ini. Muluk pun dengan baiknya diperankan oleh Randi 'Nidji'. Kekonyolannya, kesetiakawanannya yang 'jujur' dan tulus menambah film menjadi sangat menarik, menjadi lengkap.

-          Kekurangan

Tentu karya sebagus apapun tetaplah memiliki kekurangan, tiada sesuatu yang sempurna kan? Hanya ada dua poin yang menurut saya sebagai penonton yang  kiranya ada beberapa hal yang agak mengganggu. Pertama adalah penokohan Hayati oleh Pevita, mungkin kurang bisa menggambarkan gadis desa yang utuh. Terlalu cantik mungkin ya, he he. Selain itu logat minang yang mulai berkurang menjelang akhir film ketimbang di awal film. Atau mungkin sengaja dibuat demikian karena memang pengaruh lingkungan selama menikah dengan Azis ya..

Poin kedua adalah sangat disayangkan justru Kapal Van Der Wijck tidak terekspose dengan berlebih. Penyebab kejatuhannya pun saya rasa cukup Absurd dan kurang menjelaskan mengapa tragedi tenggelamnya kapal itu terjadi, tiba-tiba sudah ada korban berjatuhan saja. Meskipun dramatisasi jatuhnya korban ke laut cukup membuat miris dan merinding. Sedikit kurangnya teringat adegan di Titanic. Hanya sedikit disayangkan saja, alasan tenggelamnya kurang dijelaskan, semisal menabrak karang atau badai atau apapun itu.

Kesimpulan

Well, itulah yang bisa saya jabarkan dalam tulisan saya ini. Mohon maaf apabila terlalu panjang resensinya. Dibalik kelebihan dan kekurangannya, filmyang berdurasi sekitar 2 jam 45 menit ini secara overall sangat baik untuk ditonton, di akhir tahun 2013 pula. Jujur saya belum pernah membaca sama sekali Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck sehingga saya belum maksimal untuk bisa membandingkannya dengan cerita aslinya. Tapi saya yakin, film ini sudah mengadaptasi ceritanya sebaik mungkin. Saya akan cari secepatnya novel karangan Buya Hamka yang sangat bagus ini. Mungkin sudah saatnya pula, kita mencintai karya sastra Indonesia klasik yang ternyata memiliki kemahsyuran dan keantikan juga keberagaman cerita yang bagus untuk diambil pesan moralnya. Tidak jadi soal mau nonton sendiri, berdua dengan teman/kekasih, dengan keluarga. Intinya, film ini sangat layak untuk ditonton. 

Pesan yang dapat dipetik

-          Setiap masyarakat Indonesia kiranya perlu mulai kembali membaca sastra klasik, tidak hanya karya Buya Hamka, namun banyak tokoh lain, seperti Mochtar Lubis, Pramoedya Ananta Toer, Marah Rusli, dll. Keindahan dan Kemahsyuran sastra tidak perlu diragukan lagi. Tidak seperti penulis kekinian (bisa dimaklumi karena tantangan permasalahan yang dihadapi berbeda, bukan berarti tidak ada yang bagus).

-          Motivasi Eksternal dalam bentuk apapun tidak akan pernah menjanjikan mendorong seseorang keluar dari masalah nya. Kecuali Motivasi Intrinsik, yakni Motivasi dari dalam diri sendiri. Kita bisa belajar dari karakter tokoh Zainuddin yang mencoba Move On dari kegalauan akan cinta, kemiskinan, segala bentuk esklusi sosial, dan kesepiannya.

-          Cinta selalu datang dari hati. Cinta tak bisa tersekat adat. Sekalipun terlihat gagal, salah jalan, dan di ujung mati, cinta akan tetap bertemu lewat perantara hati. Ia tidak pernah ingkar janji. Selalu tahu kemana hati berlabuh, Takdir yang menuntun.

-          Film Indonesia kekinian, makin JAYA! Congratulations…

Quote Buya Hamka

 
Cover Novel Asli

 Silahkan berkomentar dan jika ingin mengcopy review film ini, tolong sertakan alamat blog ini. TerimaKasih :)

Semoga Bermanfaat !

Komentar

  1. Balasan
    1. Terima kasih juga sudah berkunjung ke blog saya. Silahkan berkunjung lagi ya di lain waktu.. :)

      Hapus
  2. Orang kayo jangan di pisah mas tapi di sambung jadi Rangkayo.Hayati......Rangkayo di minang adalah panggilah untuk perempuan terhormat/bangsawan....bisa disamakan dengan raden ajeng di jawa.....jadi dialog di film itu bukan sindiran....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima Kasih atas koreksinya.. :) Mungkin sindiran akan terlihat dari mimik wajah sang aktor saat membawakannya...

      Hapus
  3. kenapa kagak bisa di copy mas ?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer